Translate

Epistemologis Jilbab ( Hijab )



Masalah "Hijab", berbagai implikasi dan politik di sekitarnya, telah menjadi isu global polarisasi. Apakah di Perancis atau di Turki, antara Muslim dan lain-lain dan antara Muslim liberal dan Muslim tradisional, Hijab telah menjadi sebuah situs bagi perjuangan budaya antara Islam dan modernitas dan antara interpretasi kontemporer dan tradisional Islam.

Hijab adalah beberapa simbol dari ascendance Islam di dunia, sedangkan untuk orang lain itu merupakan peringatan dari perlawanan muslim berkeras pendirian untuk hal-hal yang muncul pertama di Barat - modernitas, sekularisme, feminisme, liberalisme dan globalisasi. Bagi sebagian umat Islam di Perancis, adalah simbol perlawanan mereka terhadap pendudukan Perancis atas budaya Arab dan Muslim di Prancis. Untuk Islam di Turki, itu merupakan sarana penting untuk melestarikan warisan Islam dari fundamentalisme sekuler Turki. Untuk pengamat non-Muslim, sering pengenalan ke Islam yang memiliki kecenderungan misogynistic.

Tidak peduli apa perspektif yang mempekerjakan, kenyataannya tetap bahwa Hijab adalah alat segregasi dan penahanan.

Hijab dalam arti filosofisnya menandai perempuan Muslim untuk pemisahan dan untuk "perlakuan berbeda" dalam semua aspek kehidupan; yang paling mengerikan sebagai diferensiasi moral itu melahirkan. Muslim yang mengklaim bahwa Hijab merupakan instrumen yang memaksa masyarakat untuk memperlakukan wanita dengan cara yang khusus bahkan ditinggikan (dalam hal keamanan dan menghormati) tidak bekerja untuk memastikan bahwa masyarakat memiliki hukum-hukum afirmatif khusus di tempat yang akan menjamin hasil yang sama bagi perempuan , sejak Hijab akhirnya merusak kesempatan yang sama.

Tapi Hijab busana, dan praktek petugas sosial dari segregasi, pencabutan hak memilih dan marginalisasi perempuan hanyalah suatu gejala yang lebih mendalam dan melemahkan civilizationally bentuk Hijab yang dipraktekkan oleh masyarakat muslim kontemporer. Yang penting dan harus dihadapkan dengan semangat adalah Hijab epistemologis yang "baik" Muslim bersikeras memaksa "baik" perempuan Muslim. The Hijab epistemologis adalah penghalang tradisional yang ada antara perempuan dan sumber-sumber Islam. Perempuan telah memainkan peran marjinal dalam interpretasi Islam dan artikulasi hukum dan peraturan yang dipaksakan pada mereka. The Hijab epistemologis - penghalang antara perempuan dan sumber-sumber Islam - pada dasarnya telah diberikan artikulasi dan penegakan hukum Islam tidak demokratis. Hak tradisi ini tidak demokratis pria dan wanita eksploitasi. pemulihan adalah penting dan lebih sekarang daripada sebelumnya.

Dalam era postkolonial, sebuah paradoks yang aneh telah terpikat komunitas Muslim global. Gerakan revivalis hampir seratus tahun Islam yang luar biasa bertanggung jawab atas signifikansi global Islam, telah didorong oleh intelektual berbaring. Pertimbangkan tokoh kunci berikut kebangkitan Islam; Jamaluddin Afghani, Hassan Al Banna, Syed Qutb, Ali Shariata, Muhammad Iqbal, Abul A'la Maududi, Khurshid Ahmed, Malik Bin Nabi, Rashid Ghannoushi semua berbaring intelektual, banyak dididik di Barat . Banyak dari mereka tentu saja terkena ilmu-ilmu Islam tradisional, namun tidak satupun dari mereka adalah seorang ahli hukum Islam.

Tapi untuk beberapa alasan tidak bisa dijelaskan, itu kekuasaan Islam saat ini sangat legalistik dan Syariah-terobsesi. Islam di pikiran banyak umat Islam tidak lain hanyalah Syariah - apa artinya dalam hal operasional adalah bahwa keindahan, kebajikan dan makna Islam hanya terbatas pada domain agak biasa wacana legalist abad pertengahan Islam - Fiqih - yang tidak memiliki intelektual kedalaman filsafat (filsafat Islam), estetika dan misteri Kalam (teologi Islam) dan spiritualitas dan karisma Tasawwuf (mistisisme Islam).

Kita hidup hari ini di era perbankan Islam - transaksi Syariah-compliant - dan hamburger Halal; kita merenungkan atas legalitas marshmellows makan, dan yang disengaja atas kepatutan wanita berjabat tangan dengan laki-laki. Pikiran Anda, semua masalah hukum yang serius, seperti untuk hubungan negara-militer misalnya, transaksi internasional, memiliki masukan yang sangat kecil dari Islam atau ahli hukum Islam, sejak dunia Muslim hanya mengikuti konvensi Barat / hukum internasional. Islam legalisme itu sendiri terbatas terutama untuk masalah masalah pribadi saja.

Legalisme ini aneh, yang telah terjajah Islam dan nurani Muslim, adalah produk dari kerentanan orang Muslim yang telah berusaha untuk mengatasi rasa tidak aman sendiri di dunia yang didominasi oleh laki-laki lain. laki-laki Muslim saat ini bukanlah makhluk berdaulat. laki-laki lain mendominasi dunia mereka. Satu-satunya wilayah di mana mereka melaksanakan kedaulatan mutlak atas domain kecil yang disebut hukum Islam. Di sini mereka menyadari kejantanan mereka. Mereka memuliakan diri mereka sendiri, memberikan diri eksotis hak istimewa dan meyakinkan diri mereka sendiri kekuasaan mereka dengan berolahraga pada wanita mereka. Latihan ini kekuasaan diwujudkan dengan pengecualian lengkap perempuan dari berpartisipasi dalam proses menurunkan dan menafsirkan hukum Islam dari sumber-sumber.

Tidak mungkin tidak ada tradisi hukum lain yang masih ada hari ini di mana salah satu tidak memiliki andil dalam artikulasi hukum yang mengatur seluruh kehidupan seseorang. perempuan Muslim sangat sedikit jika tidak ada peran dalam proses pengembangan Islam Fiqh. Bahkan secara historis, laki-laki dan laki-laki saja telah mengembangkan semua madzhab - sekolah hukum, dan prinsip-prinsip hukum, bahkan yang berhubungan dengan aspek-aspek paling pribadi dari keberadaan perempuan. Jadi legalisme Islam turun sebagai kain kafan pada perempuan muslim, yang meliputi inti nya dari dunia, memutuskan hubungan nya dari realitas sendiri, merampas hak-nya untuk memahami dan menafsirkan sendiri sedang dan melumpuhkan dia untuk dapat bernavigasi sendiri hidup. fundamentality legalisme Islam cadar kesadaran wanita Muslim. Terus terang itu dehumanizes perempuan.

Sarjana Muslim dan filsuf tradisi setiap mempertahankan bahwa esensi kemanusiaan adalah baik kompas moral kita atau alasan kita atau keduanya. Dengan mencegah perempuan Muslim dari latihan alasan mereka untuk menurunkan hukum-hukum moral dengan dimana mereka tinggal, legalisme Islam membantah mereka yang paling manusia dari semua latihan menggunakan alasan kami untuk menjadi mampu membuat penilaian moral. Dengan cara legalisme Islam mencuri kemanusiaan perempuan diberikan Allah dari mereka.

Islamis yang suka mengulang-ulang bahwa dalam Islam, Allah berdaulat karena Ia dan Dia sendiri memiliki hak untuk membuat undang-undang. Sayangnya, ini adalah pemahaman yang sangat dangkal tentang Islam dan gagal untuk mengenali perbedaan antara prinsip-prinsip mengungkapkan (Wahy), produk manusia (Fiqh). Mereka mengaburkan perbedaan antara dua dan menyebutnya hukum (syariah). Dengan menyatakan bahwa pendapat dan argumen panjang para ahli hukum abad pertengahan mati sebenarnya hukum ilahi, Islam membuat para ahli hukum Allah perempuan Muslim dan memperkenalkan sebuah partisi baru dan menindas / tabir antara perempuan dan wanita Tuhan yang sesungguhnya. Dalam beberapa budaya ini status ilahi laki-laki atas perempuan diakui sejak laki-laki kadang-kadang disebut sebagai "majazi khuda" (Allah nyata) perempuan.

Jika perempuan muslim ingin kembali kemanusiaan mereka dan memperoleh status moral sama dengan laki-laki, yang tidak ditolak untuk mereka pada prinsipnya tapi hanya dalam [praktek dalam] masyarakat Islam, mereka harus merobek partisi yang memisahkan mereka dari hak mereka untuk memahami dan menafsirkan Islam sumber dan bertindak berdasarkan pemahaman mereka sendiri.

Mereka harus merobek terbelah ini Hijab epistemologis yang dikenakan oleh legalisme Islam yang berdiri di antara mereka dan Tuhan mereka. Sampai saat itu semua diskusi tentang budaya dan fisik akan tetap dangkal dan yang terkandung dalam konteks logika maskulin yang saat ini latihan kedaulatan tertinggi seperti di atas prinsip-prinsip Islam dan hukum turunannya.

by ijtihad.org 0 komentar

Sharing is caring. Share this article now!

0 komentar:

Poskan Komentar

Untuk Mengetahui daftar isi Blog Technoray silahkan klik "Sitemap" dan daftarkan email anda di menu "Subscribe", Karena setiap posting terbaru akan otomatis diinformasikan ke email anda.

Sebaiknya gunakan Internet Download Manager Original untuk kemudahan akses download anda. Serta jika berminat untuk tukar link blogroll silahkan kirim link anda, tinggalkan sedikit komentar Anda, karena sebuah titik dari komentar Anda sangat berarti untuk perkembangan Blog saya,

Jika Anda Mendownload melalui Link di site kami, anda akan terlebih dahulu terhubung ke AdFLY, (Mohon tunggu 5 detik lalu klik "SKIP AD" kemudian Download filenya).

Terima Kasih.......