Translate

Pengembangan Ijtihad Part 3

Jadi, Bughya menyajikan trilogi fiqh yang berkembang dalam metodologi dan praktik penafsiran. Pertama, ada bagian tentang teori ijtihad dan mengapa itu adalah mungkin dan diperlukan untuk bekerja dengan menggunakan ijtihad dalam beberapa keadaan tertentu. Ijtihad di sini disajikan sebagai bekerja secara langsung pada sumber-sumber dogma, khususnya hadis. Kemudian, sebuah bagian menempatkan teori ini dalam praktek, oleh sepuluh ini memang membahas masalah-masalah dalam hadits dan ketiga bagian di mana pandangan-pandangannya yang didukung oleh otoritas kemudian sarjana, tapi sekali lagi berkonsentrasi pada hadits tentang masalah ini dan bagaimana kemudian penulis membahasnya , bukan sekadar menampilkan penulis ini pandangan, membiarkan mereka menjadi otoritas tunggal untuk latihan.
Topik dari Iqaz
Terpanjang dan paling kerja secara terperinci oleh al-Sanusi pada ijtihad dengan demikian adalah panjang penuh diskusi di Iqaz al-wasnan fi 'l-'amal Bil-hadits wal-Qur `an. Pekerjaan berisi pengenalan yang panjang, mengambil sekitar sepertiga dari buku, dan tiga bab tentang hadis, ijtihad dan taqlid.

Kebanyakan dari pengenalan adalah kutipan dari Ibnu luas Taymiya, berisi sebagian besar yang terakhir Raf 'al-malam' an al-a `immat al-a'lam. [9] Di dalamnya, Ibnu Taymiya membahas kekeliruan dari kedua pendiri Sekolah Hukum, para imam, dan yang lain berwenang awal Islam. Sebagai "tidak diperbolehkan bagi siapa pun untuk percaya bahwa salah satu imam yang umumnya diterima oleh masyarakat akan menerima akan melawan Nabi, semoga berkah dan kedamaian dari Allah kepadanya, dalam Sunnah dalam hal-hal kecil atau besar", Sunah harus menang. "Jika ditemukan bagi siapa pun dari mereka pendapat yang Tradisi Sound telah ditemukan yang bertentangan dengan itu, maka tidak ada keraguan bahwa ia harus memaafkan diri dan meninggalkannya". [10] Ia daftar sepuluh alasan mengapa hal ini bisa terjadi dan imam mungkin aturan yang melarang Tradisi suara. Yang paling umum adalah jelas bahwa dia tidak tahu itu; "Allah tidak akan dikenakan biaya satu kepada siapa tidak Traditionhas ditransmisikan dengan berlatih sesuai dengan itu ... Dan tidak ada seorang pun yang mampu sepenuhnya terendam dalam Sunnah". Alasan lain bisa menganggap bahwa imam Tradisi menjadi lemah atau dibatalkan, atau bahwa ia tidak mengerti, atau menganggap bahwa hal itu tidak berkaitan dengan masalah pada masalah, atau sekadar bahwa ia telah lupa.

Dia mendukung masing-masing titik-titik ini dengan mengacu pada suatu Tradisi. Jadi bahkan mendapat petunjuk khalifah yang sempurna ketika harus mengetahui hadis Nabi, dan kadang-kadang dinilai bertentangan dengan mereka. Oleh karena itu benar untuk kemudian penguasa seperti Muawiyah untuk mengabaikan hukum dari 'Umar dan menggunakan Tradisi, ketika ia lebih tahu.

Dengan cara ini, al-pertanyaan Sanusi ketergantungan mutlak baik di Sekolah Hukum dan pada koleksi enam ortodoks, dan berpendapat untuk evaluasi kritis terhadap keduanya.

Tradisi Menggunakan jelas merupakan kunci untuk penafsiran, seperti yang sedekat mungkin dengan wahyu sebagai salah satu bisa. Dia mengatakan bahwa "bukti-bukti dari Quran dan Sunnah adalah satu" dan bahwa mereka harus diberi diutamakan daripada pandangan dari setiap mujtahid atau ulama, bahkan "lebih memilih yang lemah di atas analogi dan Tradisi (individu) pendapat". 0 komentar

Sharing is caring. Share this article now!

0 komentar:

Poskan Komentar

Untuk Mengetahui daftar isi Blog Technoray silahkan klik "Sitemap" dan daftarkan email anda di menu "Subscribe", Karena setiap posting terbaru akan otomatis diinformasikan ke email anda.

Sebaiknya gunakan Internet Download Manager Original untuk kemudahan akses download anda. Serta jika berminat untuk tukar link blogroll silahkan kirim link anda, tinggalkan sedikit komentar Anda, karena sebuah titik dari komentar Anda sangat berarti untuk perkembangan Blog saya,

Jika Anda Mendownload melalui Link di site kami, anda akan terlebih dahulu terhubung ke AdFLY, (Mohon tunggu 5 detik lalu klik "SKIP AD" kemudian Download filenya).

Terima Kasih.......