Translate

Pengembangan Ijtihad Part 5 by Knut S. Vikør (University of Bergen)

Meskipun tidak buku dengan cara apa pun merujuk pada al-Sanusi sendiri atau membuat klaim apapun untuknya, itu harus mengarah pada kesimpulan bahwa ia adalah peringkat tertinggi, juga diberikan penghormatan yang kita tahu itu diberikan kepadanya dan yang ia tampaknya telah mengundang dari rekan-rekannya. Juga, presentasi teori-teorinya dalam argumentasi Bughya dan mendukung qabd akan menunjuk ke arah ini. Namun demikian, terlihat bagaimana ia menyajikan argumentasi ini. Dia tidak mengatakan bahwa Malik adalah menguntungkan salah dalam cara alternatif doa. Sebaliknya, ia mengklaim bahwa al-Syafi'i dan Malik itu sebenarnya setuju bahwa qabd adalah metode yang disukai. Dengan demikian, empat madzhab dengan suara bulat, dan praktek yang berbeda Maliki adalah inovasi kemudian diperkenalkan oleh salah satu siswa Malik.

Beberapa penulis Mesir menyerang al-Sanusi dan ide-idenya (dan orang-orang dari rekan-rekannya Ibn Idris dan al-Mirghani) pada ijtihad. [13] Satu poin penting dalam perdebatan mereka adalah tempat yang diberikan kepada para imam, para pendiri madzhab. Al-Sanusi lagi dan lagi menekankan bahwa sementara ini adalah teladan kebajikan dan puncak pengetahuan, bahkan mereka terus-menerus menekankan falibilitas mereka sendiri, dan kebutuhan untuk menguji pandangan-pandangan mereka terhadap Quran dan Sunnah. Oposisi Mesir menyatakan, bahwa para imam diberikan pengetahuan mereka oleh supra-manusia berarti, dengan inspirasi langsung dari Nabi. Ini adalah dasar sehingga penolakan mereka terhadap kemungkinan generasi kemudian mempertanyakan pandangan para imam, dan kebutuhan untuk meniru mereka.

The ijtihad perdebatan, sebagai al-Sanusi mengambil bagian di dalamnya, jelas perdebatan internasional. Hal ini didasarkan pada jaringan jaringan ideashow dekat masih harus dilihat, tapi jelas sebuah hubungan dari learningspanning dari India ke Maroko, dan salah satu faktor geografis di mana tampaknya layak menjadi salah satu studi lebih lanjut. Karena itu, pandangan bahwa al-Sanusi yang diajukan baik berdasarkan teori Hukum Islam dan pada praktik ritual, bukan hasil dari paroki Sahara Badui, tetapi tanggapan umum perlunya reinvigoration pemikiran hukum Islam. 0 komentar

Sharing is caring. Share this article now!

0 komentar:

Poskan Komentar

Untuk Mengetahui daftar isi Blog Technoray silahkan klik "Sitemap" dan daftarkan email anda di menu "Subscribe", Karena setiap posting terbaru akan otomatis diinformasikan ke email anda.

Sebaiknya gunakan Internet Download Manager Original untuk kemudahan akses download anda. Serta jika berminat untuk tukar link blogroll silahkan kirim link anda, tinggalkan sedikit komentar Anda, karena sebuah titik dari komentar Anda sangat berarti untuk perkembangan Blog saya,

Jika Anda Mendownload melalui Link di site kami, anda akan terlebih dahulu terhubung ke AdFLY, (Mohon tunggu 5 detik lalu klik "SKIP AD" kemudian Download filenya).

Terima Kasih.......