Translate

Gagasan dan Penurunan / Kebangkitan Peradaban Islam

Keberadaan manusia selalu bergantung pada kekuatan ide. Itu adalah kemampuan kita untuk ide-ide yang memungkinkan kita untuk mengambil alih planet ini dari binatang lain yang jauh lebih kuat daripada kita. Aman untuk mengatakan bahwa di awal kehidupan manusia, kenyataan bahwa ide-ide lebih kuat daripada kekuasaan itu sendiri didirikan. Dampak dari ide-ide dapat dirasakan dalam tiga cara yang berbeda, satu, ide dapat mengubah pemahaman kita tentang kehidupan dan melalui mengubah kondisi yang sangat keberadaan kita (Iman). Dua, ide-ide dapat mengubah konsepsi kita tentang diri kita sendiri dan memulai rekonstruksi baru diri (Tazkiyyah Annafs). Tiga, ide-ide dapat mengubah keseimbangan kekuasaan antara masyarakat dan mengarah pada kebebasan dari perbudakan dan penindasan (Islah).

Tetapi kita harus ingat bahwa semua ide memiliki tanggal kadaluwarsa. Setelah ide-ide menjadi basi mereka kehilangan kapasitas emansipatoris mereka dan menjadi menindas. Gagasan yang pernah dibebaskan dan mengubah masyarakat, jika diperbolehkan menjadi dogma, akan menyebabkan stagnasi dan penurunan masyarakat yang. Ya, Anda membaca saya dengan benar. Ide yang sama dapat membebaskan dan memenjarakan pikiran / individu maupun kolektif. Kunci untuk memanfaatkan kekuatan ide adalah untuk memastikan bahwa kehendak manusia selalu bertanggung jawab dan tidak pernah subordinasi ke ide lama.

Ide adalah makna. Tanpa ada ide bermakna. Semua individu dan peradaban memiliki gagasan tentang diri dan ide dari gambaran besar. Ide-ide konstitutif sangat penting tidak hanya untuk eksistensi tetapi pertumbuhan lanjutan dari diri. Jika kita membiarkan ide-ide dasar untuk stagnan maka kita akan kehilangan vitalitas dan kekuatan kita dan terlihat seperti pasta hari kemarin.

Inilah yang, saya percaya, telah terjadi pada umat Islam. genesis kami, pertumbuhan kami fenomenal dan eksplosif dan semua kejayaan masa lalu kita, adalah satu-satunya ekspresi ide ilahi - Islam. Gagasan Islam mengubah visi kita tentang diri kita sendiri, memberi kami makna baru kehidupan itu sendiri, dan karena membuka kita melahirkan salah satu periode paling mulia dalam sejarah manusia.

Sebelum kita lanjut dengan diskusi ini, izinkan saya menjelaskan bahwa pada dasarnya ada dua jenis ide - ide murni dan ide kontinjensi. Murni semata-mata ide provinsi ilahi yang tertinggi - Allah - dan dalam arti berlangsung penciptaan adalah aliran terus menerus dari sumber asli ide ilahi. Manusia hanya mampu menghasilkan ide-ide kontingen. ide kontinjensi tidak lain adalah hasil dari pengolahan manusia ide-ide murni. Murni ide kita hadapi dalam bentuk teks mengungkapkan, penciptaan material itu sendiri dan sebagai wawasan mengumpulkan melalui hubungan dengan Tuhan.

Kemuliaan peradaban Islam muncul sebagai konsekuensi dari arus besar ide kontingen dari pemikir Muslim pengolahan gagasan Islam murni. Hal ini menyebabkan munculnya beberapa aliran pemikiran (wacana) fiqh (pemikiran hukum Islam), filsafat (filsafat), adab (ilmu moral), tasawwuf (spiritualitas), dan Kalam (metafisika). Islam sains yang meliputi matematika, fisika, geologi, kimia, astronomi, antropologi, sosiologi dan historiografi dikembangkan sebagai handmaiden filsafat Islam.

Sungai-sungai ini ide kontingen terus mengalir dan memperkaya tidak hanya Dunia Islam, tetapi juga seluruh peradaban manusia. Setiap aliran baru dari ide-ide menambahkan dimensi, lebih dalam dan lebih kaya baru ke dunia Islam. Pada waktunya itu diwujudkan puncak prestasi manusia di kedua badaniah maupun makna spiritual. Ini zaman besar dalam sejarah manusia pada dasarnya hasil dari pengolahan pikiran manusia ide Islam murni.

Hari ini, umat Islam berantakan. Hal ini tidak hanya kehilangan kemuliaan masa lalu, tetapi juga telah kehilangan kapasitas untuk memahami kebajikan dan penyebab kemuliaan masa lalu. Hal ini menurun dan tidak mampu mempertahankan atau menjaga dirinya sendiri. Setelah hampir 100 tahun kebangkitan Islam di dunia Sunni, yang terbaik kita harus menunjukkan adalah Taliban di Afghanistan! Mari kita berharap bahwa seperti Iran, Afghanistan juga akan berbalik ke arah moderasi dan kebebasan.

Saya percaya alasan tunggal untuk keadaan ini adalah transformasi dari orang dari prosesor ide untuk pendaur ulang ide. Pada moral dan spiritual depan kita berusaha untuk mendaur ulang ide-ide dari nenek moyang kita dan di depan material yang kami hanya konsumen ide Barat.

Muslim, berkat obsesi mereka dengan ide-ide kontingen seperti literatur fiqh, telah menjadi terasing dari ide murni Islam, dan juga telah kehilangan kapasitas mereka untuk menghasilkan ide-ide kontingen lebih berarti kali mereka. Inilah keterasingan dari proses kreatif generasi ide yang telah melucuti peradaban Islam vitalitas dan kecemerlangan yang meninggalkan di belakang, sakit hati umat yang tidak aman dan clueless.

Semakin cepat kita menyadari tidak adanya ide dan mendorong, kebebasan berpikir, kreativitas, dan intelektual penentuan nasib sendiri, semakin cepat akan kita memulihkan beberapa persamaan dari kejayaan masa lalu kita dan Allah kita diberikan memenuhi amanat kepemimpinan moral yang universal.

by, ijtihad.org 0 komentar

Sharing is caring. Share this article now!

0 komentar:

Poskan Komentar

Untuk Mengetahui daftar isi Blog Technoray silahkan klik "Sitemap" dan daftarkan email anda di menu "Subscribe", Karena setiap posting terbaru akan otomatis diinformasikan ke email anda.

Sebaiknya gunakan Internet Download Manager Original untuk kemudahan akses download anda. Serta jika berminat untuk tukar link blogroll silahkan kirim link anda, tinggalkan sedikit komentar Anda, karena sebuah titik dari komentar Anda sangat berarti untuk perkembangan Blog saya,

Jika Anda Mendownload melalui Link di site kami, anda akan terlebih dahulu terhubung ke AdFLY, (Mohon tunggu 5 detik lalu klik "SKIP AD" kemudian Download filenya).

Terima Kasih.......