Translate

Mitos Sekularisme: Agama dan Politik adalah Saling konstitutif

Dan kalau Allah menghendaki Dia bisa membuat kalian semua masyarakat satu? Tapi Dia menjadikan Anda sebagai Anda (beragam) sebagai ujian. satu Jadi bersaing dengan yang lain dalam pekerjaan baik. Allah kepadamu semua akan kembali, dan Dia akan memberitahu Anda tentang arti perbedaan dalam diri Anda.
[Quran 5:48].

Identitas dan Politik yang Tak Terpisahkan

Sebagai intelektual Muslim yang hidup di Barat, meneliti dan mengajar teori politik dan filsafat politik, aku selalu kagum pada ketahanan dari gagasan sekularisme. Untuk sebuah peradaban yang menawarkan kecanggihan cukup di kebanyakan daerah, untuk menganggap bahwa politik dan agama merupakan dua bidang yang terpisah atau bahwa kedua dapat dipisahkan adalah naif seperti biasanya. Keyakinan, bukan dalam pemisahan gereja dan negara, tetapi di keterpisahan dari gereja dan Negara, menurut pendapat saya adalah salah satu mitos modernitas abadi. Mitos ini bertumpu pada asumsi yang salah murni politik dan agama murni. Sekularisme adalah sebuah perangkat yang berusaha untuk melindungi agama dari korupsi politik dan politik dari menjadi dirampas oleh agama.

Semua isu-isu inti tidak hanya normatif di alam tetapi juga memengaruhi identitas individual dan kolektif. Baik konsepsi diri individu maupun pembangunan diri kolektif yang bebas dari pertimbangan politik atau agama. Bahkan dalam masyarakat yang anti-agama seperti Uni Soviet dan Cina hari ini, atau lebih sekuler dari Amerika, seperti Perancis dan Turki, agama tetap merupakan isu politik yang penting dan politik membentuk cara agama yang dipraktikkan. Kekristenan memainkan peran penting dalam runtuhnya komunisme di Eropa Timur dan Islam menemukan cara untuk berkuasa di Turki sekuler fundamentalis. Tempat simbol keagamaan di ruang publik, apakah itu Hijaab (Muslim jilbab) di sekolah negeri Prancis atau Sepuluh Perintah Allah di pengadilan Amerika, tetap diperebutkan terutama karena tidak ada konsensus mengenai pengecualian agama dari ranah publik di mana saja.

Tidak hanya agama memainkan peran dalam politik, tetapi politisasi agama juga merupakan kejadian umum. Perhatikan bagaimana beberapa Republik yang menikmati ide Howard Dean mengambil pembersih, jika dia menjadi calon demokratis dalam pemilihan presiden mendatang, oleh lukisan dirinya sebagai penganjur perkawinan gay. Ini akan menjadi kasus yang jelas dari pemanfaatan sentimen keagamaan (perkawinan yang merupakan lembaga ilahi) untuk keuntungan politik. Aku telah memperhatikan bahwa seringkali, politisi Amerika mencoba sofa motivasi keagamaan mereka dalam hal sekuler sementara advokasi kebijakan khusus. Sebuah contoh yang sangat baik adalah pendukung kokoh bagi Israel dan pendudukan Israel di Tepi Barat dan Gaza antara politisi Partai Republik tertentu dengan koneksi evangelis. Sementara mereka mendukung karena alasan Alkitab mereka membenarkannya dengan menyatakan bahwa Israel adalah demokrasi "hanya di Timur Tengah" Saya sering bertanya-tanya apakah dukungan mereka bagi Israel akan berhenti jika Israel menjadi kurang demokratis, atau dapat ditunjukkan. Bahwa beberapa orang dalam perbatasannya tidak menikmati hak-hak dasar demokrasi?

Dalam dunia Islam sebaliknya, legitimasi berasal dari Islam dan karena itu banyak politisi motivasi membenarkan penggunaan material penutup Islam. Sementara politisi agama di Barat sering menggunakan wacana sekuler untuk legitimasi, politikus Muslim sengaja mengislamkan masalah biasa karena alasan yang sama. Perhatikan Islamisasi retorika Saddam Hussein dalam Perang Teluk pertama. Agama di Barat tidak memiliki legitimasi di ruang publik dan karena itu harus disembunyikan, di Dunia Islam legitimasi semua berasal dari Islam maka Islam digunakan sebagai pembenaran untuk politik.

Ada dua alasan mengapa agama dan politik sangat terkait. Yang pertama adalah meningkatnya penggunaan wacana kompleks untuk tujuan legitimasi. Hari ini semua politisi tampaknya mengikuti diktum Machiavellian - tidak penting untuk hanya, penting untuk dilihat menjadi hanya - dan karena itu politisi dan partai politik dan rezim menghasilkan wacana untuk melegitimasi tujuan dan strategi. Hal ini dalam produksi wacana ini bahwa agama baik mendasari logika politik camouflages motivasi politik, tergantung pada konteks budaya.

Alasan kedua dan mungkin alasan yang paling penting mengapa agama selalu akan memainkan peran dalam isu-isu penting adalah peran penting bahwa agama memainkan dalam pembentukan identitas. Semua isu-isu politik yang penting pada akhirnya mempengaruhi identitas individu dan kolektif dan dalam proses tersebut memicu sentimen keagamaan. Selama agama memainkan peran dalam identitas orang, itu akan memainkan peran dalam politik.

by, ijtihad.org
0 komentar

Sharing is caring. Share this article now!

0 komentar:

Poskan Komentar

Untuk Mengetahui daftar isi Blog Technoray silahkan klik "Sitemap" dan daftarkan email anda di menu "Subscribe", Karena setiap posting terbaru akan otomatis diinformasikan ke email anda.

Sebaiknya gunakan Internet Download Manager Original untuk kemudahan akses download anda. Serta jika berminat untuk tukar link blogroll silahkan kirim link anda, tinggalkan sedikit komentar Anda, karena sebuah titik dari komentar Anda sangat berarti untuk perkembangan Blog saya,

Jika Anda Mendownload melalui Link di site kami, anda akan terlebih dahulu terhubung ke AdFLY, (Mohon tunggu 5 detik lalu klik "SKIP AD" kemudian Download filenya).

Terima Kasih.......