Translate

Kristen-Barat, Islam, Isu Fundamentalisme dan Masa Depan Hubungan Inter-Relijius (Vol 7)

RENUNGAN UNTUK UMAT KRISTEN DAN ISLAM


Umat Kristen: Kembali Kepada Kasih Yesus, dan Dewasa


Garis bawah dari pertanyaan ‘Mungkinkah Hubungan Inter-Relijius’ adalah bahwa dua kesatuan besar umat manusia dalam tulisan ini, Kristen dan Islam, harus berpikir jauh ke depan dan menanamkan semangat kebaikan dan cinta, dalam menghadapi masa depan kehidupan di dunia.


Bagi umat Kristiani, barangkali, pondasi berpikir yang paling bijaksana adalah berbelas-kasihan. Bukankah Yesus Kristus selalu menyeru pada kita untuk mengasihi umat manusia? Umat Islam, sebagai saudara kandung sesama Anak Adam, sesama Domba-Domba Tersesat yang sedang mencari jalan menuju ke Haribaan Sang Penyelamat, adalah saudara yang sedang berada dalam titik krisis kekaburan orientasi kehidupan dunia. Tentu saja, sudut pandang dari sikap untuk mengasihi itu bukan tentang harapan-harapan akan Kesatuan Umat dalam Kerajaan Kristen, tetapi sudut pandang yang murni dan bening, tanpa kacamata-kacamata emosional-keagamaan.


Kemudian, bijak kiranya, jika umat Kristen mau membedakan kesatuan identitas antara Barat dan Agama Kristen. Barat memang menjadi bagian besar dari perkembangan Agama Kristen, tetapi Barat bukan sama dengan Kristen. Kristen lahir di Timur, di Yerusalem. Impilkasi luar biasa dari paradigma ini adalah, bahwa kita akan mampu membaca dan memahami sejarah dalam tiap-tiap muatannya yang berbeda tetapi bercampur-aduk menjadi satu, antara muatan politis, emosional, egosentris atau semangat sakral keagamaan. Dari sejarah yang telah berlalu, konflik-konflik kelam yang mengaitkan diri pada tubuh agama adalah konflik yang berasal dari sifat-sifat rendah manusia untuk menang dan menyingkirkan yang lain (egosentris).


Khusus mengenai isu Fundamentalisme dan Terorisme Islam, umat Kristen semestinya tidak mengait-tubuhkan dengan Islam itu sendiri, melainkan harus menelitinya dan memahaminya sebagai fenomena sosial-emosional yang memiliki latar sejarah yang panjang, yang dalam hal ini berkait erat dengan sejarah Kristen Barat di masa lalu.


Islam: Agama Ini Bermula dari Sebuah Perintah ‘Bacalah!’


Umat Islam selalu mengeluh bahwa sedang berada dalam keterpurukan peradaban, tetapi tak pernah mencoba untuk bangkit dengan semangat sejati agama Islam, yaitu Ilmu. Di masa lalu, Islam jaya karena Ilmu, karena kearifan, dan karena kebijaksanaan yang agung dari perenungan spiritual.


Bolehlah berdalih dan merajuk, bahwa sejarah mencatat, umat Islam telah di Dzolimi di masa lalu, tetapi mengapa tak mau kembali kepada Allah? Bukankah Dia telah berfirman dalam Alkitab Surat Al-A`raf 34, bahwa tiap-tiap bangsa memiliki masanya sendiri, dan Allah akan mengganti masa kejayaan masing-masingnya agar bisa saling belajar?


Tak pelak, keterpurukan Islam sangatlah pantas untuk kita renungkan sebagai Rencana Illahi, agar kita senantiasa merenung, dan barangkali, agar kita tak jadi umat yang takabur, dan kemudian tersesatkan oleh nafsu untuk berbuat dzalim kepada umat lain.


Jika kita ingin bangkit, maka jalan satu-satunya adalah kembali pada Ilmu, karena Ilmu adalah cahaya, dan karena Ilmu-lah kita telah mencapai kegemilangan di masa lalu. Dan, bukankah Nabi S.a.w diperintah untuk membaca pada saat disapa Tuhan melalui Jibril pada saat perjumpaan pertama? Yah!, menjadi pintar dan berilmu adalah satu-satunya jalan, agar kita bisa kembali—sedikit demi sedikit—meraih manisnya kemajuan peradaban.


Catatan :

  1. id.wikipedia.com/Kekristenan

  2. id.wikipedia.com/Sejarah_gereja

  3. id.wikipedia.com/Konsili_Nicea

  4. id.wikipedia.com/Nestorianisme

  5. Mengenai kisah tersebut, tercatat dalam banyak catatan, dan saya sendiri mengutip dari sebuah buku tulisan Maulana Muhammad Zakariya al-Kandahlawi: Himpunan Fadhilah Amal, Penerbit As-Shaff, Yogyakarta, 2006, hal. 432-432, Bab. Kisah-Kisah Sahabat R.a

  6. Sub tema tersebut, Kekhalifahan Andalusia dan Mitos Islam, kerangka besarnya saya sarikan dari satu bab buku tulisan Karen Amstrong: Sejarah Muhammad, Biografi Sang Nabi, Penerbit Pustaka Horizona, Magelang, 2001, Bab. Muhammad Sang Musuh

Kami salin dari Kompasiana ( Alwan Rosyidin ) 0 komentar

Sharing is caring. Share this article now!

0 komentar:

Poskan Komentar

Untuk Mengetahui daftar isi Blog Technoray silahkan klik "Sitemap" dan daftarkan email anda di menu "Subscribe", Karena setiap posting terbaru akan otomatis diinformasikan ke email anda.

Sebaiknya gunakan Internet Download Manager Original untuk kemudahan akses download anda. Serta jika berminat untuk tukar link blogroll silahkan kirim link anda, tinggalkan sedikit komentar Anda, karena sebuah titik dari komentar Anda sangat berarti untuk perkembangan Blog saya,

Jika Anda Mendownload melalui Link di site kami, anda akan terlebih dahulu terhubung ke AdFLY, (Mohon tunggu 5 detik lalu klik "SKIP AD" kemudian Download filenya).

Terima Kasih.......